Rabu, 18 Desember 2013

0 Perdukunan Global : Astrologi, Sihir dan Paranormal

Di kalangan agama-agama dunia dikenal usaha tradisional mencari jalan dengan penguasaan kekuatan alam semesta melalui perdukunan (kebathinan dan mistik) seperti Yoga, Tai Chi, nujum/ramalan, rajah tangan (palmistry), perbintangan (astrologi/horoscope), dan seterusnya. Di kalangan modern dikenal usaha serupa dalam kemasan berbeda seperti Mind Power, Human Potential Development, New Consciousness Movement, Creative Imagination, Self Motivation, Transformation Movement, dan ratusan bentuk lainnya. Jalan pembenaran melalui kekuatan-kekuatan magis dan spiritisme agama-agama dunia ini secara nyata telah mengalami kebangkitan globalnya, baik perdukunan secara tradisional konvensional maupun dalam bentuk neo-spiritualisme. Disini kita melihat bahwa perdukunan bukanlah kepercayaan kuno yang sudah berlalu, tetapi merupakan suatu system religi yang selalu ada dan berkembang di setiap tahapan budaya manusia. Perdukunan telah menjadi "kebutuhan pokok" spiritual manusia dunia. Disinilah The New Age Movement mengambil peran besar dalam menyesatkan manusia.

Kekuatan-kekuatan magis melalui praktek-praktek perdukunan dapat ditemui di bagian manapun di dunia ini. Baik dalam masyarakat yang memang kental dengan tradisi budaya okultisme maupun masyarakat sekular modern. Ramalan nasib, rajah tangan, dan perbintangan bahkan sudah menjadi bagian kehidupan sehari-hari masyarakat dunia. Perdukunan jenis ini telah diterima semua orang, menjadi budaya universal yang bahkan sudah menjadi konsumsi anak-anak diseluruh dunia.

Berkat atau kutuk bisa dihasilkan oleh perbuatan manusia dalam mengolah kekuatan magis untuk tujuan-tujuan tertentu. Sudah menjadi anggapan umum bahwa ketika kekuatan magis tersebut ditujukan untuk kebaikan, maka akan disebut sebagai "white magic", misalnya penyembuhan penyakit, keamanan, mencari jodoh, kelancaran bisnis, dan seterusnya. Dan ketika kekuatan magis tersebut digunakan untuk tujukan kejahatan, maka akan disebut "black magic", misalnya mengirimkan sakit penyakit, membunuh orang, menjatuhkan seseorang dari kedudukannya, menyebarkan kerusuhan, dan seterusnya. Dalam dualisme ini kita melihat penyesatan Iblis di dalam pemanfaatan kekuatan-kekuatan spiritual tersebut. Begitu banyak tradisi dan agama dunia yang membenarkan praktek perdukunan asalkan untuk tujuan kebaikan. Padahal kita ketahui tidak ada kebenaran yang berasal dari Iblis, apapun bentuk kebaikannya selama itu bersumber dari alam roh kegelapan Iblis adalah kejahatan. Dia adalah pencuri, pembunuh, dan pembinasa, dan barangsiapa melakukan kebaikan dengan memakai sumber Iblis berarti melakukan kehendak Iblis, dan itu kejahatan yang keji dihadapan Tuhan.


PERDUKUNAN MENURUT TEOLOGI KRISTEN

"Iblislah yang menjadi bapamu dan kamu ingin melakukan keinginan-keinginan bapamu. Ia adalah pembunuh manusia sejak semula dan tidak hidup dalam kebenaran, sebab di dalam dia tidak ada kebenaran. Apabila ia berkata dusta, ia berkata atas kehendaknya sendiri, sebab ia adalah pendusta dan bapa segala dusta" (Yohanes 8:44).


PERDUKUNAN MENURUT ISLAM

Perdukunan di Era Globalisasi

Di jaman globalisasi ini yang segala sesuatu nya  memakai teknologi  dalam segala bidang. Masih saja kita mendengar praktek perdukunan yang dilakukan seseorang untuk mencapai sesuatu yang diinginkan secara cepat. Membicarakan dukun pasti menyangkut hal gaib, mengapa? Karena hal tersebutlah yang digunakan oleh manusia sebagai perantara. Praktek perdukunan muncul sejak jaman dahulu yaitu pada jaman Nabi, praktek perdukunan sudah ada yang dikenal dengan ilmu sihir. Hingga sekarang pun jamannya globalisasi  masih saja ada praktek perdukunan yang dilakukan seseorang.

Beberapa contoh yang menyebabkan seseorang pergi ke Dukun adalah :

Awamnya Masyarakat Tentang Pengertian Dukun, Sihir dan Ruqyah Syar’iyyah
Banyak kalangan awam, ketika diajarkan tentang bacaan-bacaan berbahasa Arab, meskipun mereka tidak mengerti artinya, mereka menganggap bahwa itu syar’i dan boleh hukumnya. Padahal, bacaan-bacaan yang tidak mempunyai landasan syari’at, ataupun mempunyai landasan syar’i tapi dipergunakan bukan pada tempatnya, seperti menulis ayat Al-Qur’an pada kalung lalu menggantungkannya di leher dengan maksud kebal atau menjaga diri, adalah perbuatan bid’ah sekaligus peremehan terhadap ayat-ayat Al-Qur’an. Juga banyaknya padepokan-padepokan,yayasan-yayasan yang mengajarkan ilmu sihir (reiki, bionenergi, tenaga dalam, ilmu kanuragan,kekebalan,mahabbah,jual jimat,jual benda keramat) tetapi juga melakukan terapi ruqyah syirkiyyah.Yang membuat masyarakat awam banyak tertipu hingga tidak bisa membedakan antara ruqyah syar’iyyah dan ruqyah syirkiyyah.


Hakikat dukun dan perdukunan

Ada beberapa istilah yang memiliki konotasi dengan perdukunan, kadang-kala istilah tersebut dipakai untuk makna yang sama, namun sering kali dipakai dalam makna berbeda.

Istilah tersebut ialah: Kaahin (dukun), ‘Arraaf (peramal), Rammal (tukang tenung), Munajjim (ahli nujum), Saahir (ahli sihir) dan hipnotis. Pemakaian istilah tersebut dalam makna yang sama disebabkan oleh kesamannya dalam beberapa hal; Pertama: dari sisi pengakuan mengetahui hal-hal yang ghaib. Kedua: dalam sisi penerimaan info tentang hal yang ghaib tersebut dengan mempergunakan bantuan setan atau Jin. Adapun pengunaannya untuk makna yang berbeda lebih ditentukan oleh asal kalimat tersebut secara etimologi, serta proses dan cara yang digunakan oleh sipelaku dalam pratek perdukanannya, ada dengan cara mantra-mantra, atau dengan cara memakai alat bantu seperti huruf-huruf Abjadiyah, melihat garis-garis yang ada pada telapak tangan, atau peredaran bintang, atau menulis dengan tongkat di pasir, dsb.

Ada dua kalimat yang sangat dekat maknanya dari istilah-istilah yang sebutkan diatas, yaitu: Kaahin (dukun) dan ‘Arraaaf (peramal).

Pada berikut ini kita kemukakan beberapa penjelasan ulama tentang makna dua kalaimat tersebut:

Makna Kaahin

Syeikh Sholeh Fauzan menjelaskan[1]: “Kaahin (dukun) adalah Orang yang mengaku mengetahui tentang hal-hal haib pada masa yang akan datang dengan cara melalui setan (Jin). Dimana setan (Jin) tersebut memberitakan  sesuatu yang tidak diketahui oleh manusia. Karena setan bisa dapat mengetahui sesuatu yang susah untuk diketahui manusia. Maka ia memberitahu manusia dengan imbalan bahwa manusia itu mau tunduk kepadanya. Sehingga mereka melakukan hal-hal kesyirikan dan kekufuran kepada Allah. Maka mereka berusaha mendekatkan dirinya kepada setan (Jin) tersebut. Apabila manusia sudah mau tunduk kepada setan (Jin) tersebut sesuai permintaan mereka, maka setan akan membantu mereka untuk mengetahui hal-hal yang ghaib.

Kemudian Syeikh Sholeh Fauzan menyebutkan pendapat lain tentang arti dari Kaahin (dukun) adalah Orang yang mengaku mengetahui apa yang tersembunyi dalam hati. Pada hal tidak ada yang mengetahui apa yang ada dalam hati seseorang kecuali Allah, akan tetapi setan bisa mengetahui perkataan hati seseorang melalui bisikan-bisikan yan dilakukan setan kepadanya. Karena setan berjalan dalam diri manusia seperti mengalirnya darah dalam tubuh manusia. Maka setan dapat mengetahui tentang seseorang hal yang tidak bisa diketahui oleh orang lain[2].

Makna ‘Arraf

Adapun arti ‘Arraaf (peramal) menurut imam Baghawy adalah: orang yang mengaku mengetahui peristiwa dengan cara-cara tertentu untuk mengetahui tempat barang yang dicuri, tempat barang yang hilang dan semisalnya[3].

Menurut Syeikh Islam Ibnu Taimiyah: ‘Arraaf (peramal) adalah nama untuk dukun, ahli nujum dan Rammal (tukang tenung) [4].

Syeikh Sholeh Fuzan menjelaskan perkara orang yang mengaku mengetahui peristiwa dengan cara-cara tertentu untuk mengetahui barang yang dicuri, tempat barang hilang dan semisalnya melalui setan (jin). Setan memang memungkinkan utuk melakukan hal tersebut. Pada zohirnya sang peramal akan terlihat melakukan sesuatu yang biasa menurut banyak orang, akan tetapi itu hanya sebagai kedok belaka, pada hakikatnya ia bekerjasama dengan setan. Kalau tidak! darimana ia dapat megetahui tentang dimana tempat benda yang dicuri atau benda yang hilang? Kalau bukan dengan cara bekerjasama dengan setan (Jin).

Brikutnya Syeikh Sholeh Fauzan menyebutkan pendapat lain tentang arti dari ‘Arrraf (peramal), bahwa artinya sama dengan Kaahin (dukun). Karena keduanya sama-sama mengaku mengetahui perkara-perkara yang ghaib melalui perantara setan (Jin), masing-masin keduanya sama-sama anak buah setan, walaupun berbeda dari segi nama namun artinya dan profesinya sama, yaitu sama-sama mengaku mengetahui hal-hal yang ghaib[5].

Syeikh Sholeh Aal Syeikh berusaha menyimpulkan pandangan ulama tentang makna Kaahin dan ‘Arraf sebagaimana berikut:

Pendapat pertama: Kaahin adalah orang yang mengaku mengetahui perkara ghaib yang akan datang secara berkerjasama dengan setan. Dan ‘Arraf adalah orang yang mengaku mengetahui perkara ghaib yang tersembunyi dan tidak terlihat oleh manusia juga berkerjasama dengan setan.

Pendapat kedua: Kaaahin lebih bersifat umum, sedangakan ‘Araaf lebih bersifat khusu. Kaahin termasuk kedalamnya setiap orang yang mengaku mengetahui perkara ghaib yang akan datang maupun yang telah berlalu yang tidak diketahui oleh manusia. Termasuk kedalamnya ahli nujum dan semacamnya. Seperti tukang tenung, mengundi nasib melalui huruf abjadiya, melalui biji-biji tasbih, melalui mengukir dipasir dan sebagainya bahkan sebahagian ulam konteporer memasukkan kedalamnya ilmu hipnotis[6].


Cara Jin dalam mendapatkan berita ghaib dan bekerjasama dengan dukun

Terjalinan kerja sama antara jin dan dukun tentu memiliki kensekwensi dan komitmen yang mesti dipenuhi oleh kedua belah pihak. Diantar bentuk komitmen dan kensekwensi tersebut, dimana sang dukun harus menuruti persyaratan yang diminta oleh jin. Kemudian setelah hal itu dilakukan sang dukun barulah jin membantu sang dukum dalam pratek profesinya sebagai dukun. Biasanya persyaratan itu tidak rumit cukup melakukan salah satu bentuk kesyirikan atau kekufuran. Meskipun sang dukun tetap melakukan amalan ibadah yang zohir seperti sholat, puasa dan lain sebagainya. Dan kadang kala yang jadi persyaratan itu melakukan ibadah yang menyelisihi sunnah Rasululah Sallallahu Alaihi Wa Sallam . Sehingga dengan demikian sang dukun tanpa ia sadari terjebak kedalam sebuah dosa yang selalu dilakukannya dalam hidupnya, dimana ia tidak menyadari itu sebagai sebuah dosa dan kesalahan. Yang lebih populer dalam istilah ulama amalan-amalan bid’ah.

Ketika telah terjalin kerjasama yang erat setelah itu jin akan berupaya membantu sang dukun dalam mengetahui berita-berita ghaib. Lalu bagaimana cara jin mendapatkan berita-berita ghaib tersebut? Jawabannya ada pada hadits berikut ini:

عن أبي هريرة رضي الله عنه إن نبي الله صلى الله عليه وسلم قال: ((إذا قضى الله الأمر في السماء ضربت الملائكة بأجنحتها خضعانا لقوله كأنه سلسلة على صفوان فإذا فزع عن قلوبهم قالوا ماذا قال ربكم ؟ قالوا للذي قال الحق وهو العلي الكبير فيسمعها مسترق السمع ومسترق السمع هكذا بعضه فوق بعض – ووصف سفيان بكفه فحرفها وبدد بين أصابعه – فيسمع الكلمة فيلقيها إلى من تحته ثم يلقيها الآخر إلى من تحته حتى يلقيها على لسان الساحر أو الكاهن فربما أدرك الشهاب قبل أن يلقيها وربما ألقاها قبل أن يدركه فيكذب معها مائة كذبة فيقال أليس قد قال لنا يوم كذا وكذا كذا وكذا فيصدق بتلك الكلمة التي سمع من السماء)). رواه البخاري

Dari Abu Hurairah Radhiallahu ‘anhu , bahwa Nabi Sallallahu Alaihi Wa Sallam  bersabda: “Apabila memutuskan sebuah perintah di langit, para malaikan menundukkan sayap-sayap mereka dengan penuh takut. Bagaikan suara rantai yang ditarik di atas batu putih. Apabila telah hilang rasa takut dari hati mereka, mereka bertanya: apa yang dikatakakan oleh Tuhan kalian? Jibril menjawab: tentang kebenaran dan Ia Maha Tinggi lagi Maha Besar. Lalu para pencuri berita langit (setan) mendengarnya. Mereka para pencuri berita langit tersebut seperti ini, sebahagian mereka di atas sebahagian yang lain. -Sufyan (rawi hadits) mencontohkan dengan jari-jarinya- Maka yang paling di atas mendengar sebuah kalimat lalu membisikannya kepada yang di bawahnya, kemudian selanjutnya ia membisikan lagi kepada yang di bawahnya dan begitu seterusnya sampai ia membisikanya kepada tukan sihir atau dukun. Kadang-kadang ia disambar oleh bintang berapi sebelum menyampaikannya atau ia telah menyampaikannya sebelum ia disambar oleh bintang berapi. Maka setan mencapur berita tersebut dengan seratus kebohongan. Maka dikatakan orang: bukan ia telah berkata kepada kita pada hari ini dan ini…maka ia dipercaya karena satu kalimat yang pernah ia dengan langit tersebut”[7].

Dalam hadits di atas ada berapa poin yang dapat kita jelaskan:

Pertama: dalam hadits tersebut diterangkan bagaimana proses jin dalam mencari berita-berita ghaib. Yaitu dengan bertengger satu di atas yang lainnya seperti pertunjukkan orang manjat pinang atau seperti seni bina raga yang dilakukan di sekolah-sekolah. Yaitu dengan cara lima orang dibawah lalu pada tingkat kedua naik empat orang kemudian pada tingkat berikut tiga orang dan begitu seterusnya.

Kedua: berita ghaib yang mereka dapatkan itu berasal dari perkataan Allah kepada para malaikat untuk melakukan tugas tertentu, lalu para malaikat saling berkomunikasi antara satu dengan yang lainnya. Maka melalui percakapan malaikat tersebut mereka mencuri dengar dan menyampaikannya kepada mitranya dari kalangan dukun.

Ketiga: bahwa tidak senantiasa mereka dapat mencuri berita langit tersebut karena Allah menjadikan sebahagian bintang untuk melempar mereka yang berusaha mencuri dengar berita langit tersebut.

Keempat: jika mereka selamat dari lemparan bintang yang berapi, baru mereka berhasil mencuri satu kalimat dari berita langit, artinya mereka tidak mengetahui secara detail atau seutuhnya tentang berita langit tersebut. Lalu berita tersebut mereka campur dengan seratus kedustaan.

Kelima: bahwa sebab adanya manusia yang mempercayai dukun adalah gara-gara tidak melihat kebohongannya dan hanya mengingat satu kalimat yang terdapat seratus kebohongan. Lalu kalimat yang satu tersebut diekspos kemana-mana, namun tidak mengekspos kebohongannya yang begitu banyak.

Dalam hadits yang lain Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam menjelaskan:

عن عائشة رضي الله عنها قالت: سأل رسول الله صلى الله عليه وسلم ناس عن الكهان فقال ((ليس بشيء)) . فقالوا يا رسول الله إنهم يحدثوننا أحيانا بشيء فيكون حقا فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم ((تلك الكلمة من الحق يخطفها الجني فيقرها في أذن وليه فيخلطون معها مائة كذبة)). رواه البخاري

Diriwayatkan oleh Aisyah dimana para sahabat bertanya kepada Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam tentang dukun. Jawab beliau: tidak perlu percaya. Lalu sahabat bertanya lagi: wahai Rasulullah sesungguhnya mereka kadang-kadang memberitahu kita sesuatu yang benar terbukti? Jawab Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam: itu adalah sebuah kalimat yang benar yang dicuri oleh jin, lalu ia bisikkan ketelinga pembantunya (dukun) kemudian ia campur dengan seratus kebohongan”[8].

Dalam lafaz yang lain berbunyi:

عن عائشة رضي الله عنها زوج النبي صلى الله عليه وسلم: أنها سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول (( إن الملائكة تنزل في العنان وهو السحاب فتذكر الأمر قضي في السماء فتسترق الشياطين السمع فتسمعه فتوحيه إلى الكهان فيكذبون معها مائة كذبة من عند أنفسهم)). رواه البخاري

Dari Aisyah, bahwa ia mendengar Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam bersabda: “Sesungguhnya malaikat turun ke awan, mereka menceritakan tentang urusan yang telah diputuskan Allah di langit. Lalu setan-setan mencuri dengar lalu mereka mendengar urusan tersebut, setelah itu mereka sampaikan kepada para dukun. Mereka mencapurinya dengan seratus kebohongan dari diri mereka sendiri”[9].

Dalam hadits ini juga terdapat penjelasan bahwa apa yang dikatakan sang dukun bisa saja terbukti, namun bila dibanding dengan kebohongannya sugguh lebih banyak, yaitu satu berbanding seratus.

Kebenaran yang pernah terbukti dalam perkataan dukun, tidak bisa dijadikan alasan untuk menerima dan mempercayai semua berita yang dikatakannya. Karena kalau semua perkataannya bohong pasti tidak ada yan percaya dukun, beginilah cara setan dalam melakukan tipu-dayanya untuk menyesatkan manusia. Yaitu dengan menyamarkan antara yang hak dengan yang batil, antara yang benar dengan yang salah.


Lemahnya Iman

Lemah iman (kurangnya keyakinan bahwa Allah adalah tempat meminta segala keperluan) adalah faktor utama bagi seseorang untuk mencari alternatif lain untuk menyelesaikan permasalahan hidup. Meminta pertolongan kepada Allah dengan sabar dan shalat merupakan solusi Islami dan tepat untuk menyelesaikan masalah.
Allah berfirman :

يَا أَ يُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلاةِ إِنَّ اللهَ مَعَ الصَّابِرِينَ
“Hai orang-orang yang beriman, mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan shalat, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.” (Al-Baqarah: 153).

Hal ini adalah akibat logis dari minimnya pengetahuan orang tentang Islam, ditambah minus dalam pengamalan. Disadari, tuntutan dan godaan hidup begitu kompleks. Kadang-kadang terasa begitu berat, sehingga seorang muslim yang lemah iman kemudian melarikan masalah mereka kepada dukun dan tukang sihir. Termasuk dalam hal ini adalah, astrologi (perbintangan). Apakah dalam keyakinan Islam terdapat penjelasan bahwa nasib manusia ditentukan oleh bergerak nya bintang ke arah tertentu ? Apakah manusia dalam zaman modern ini bisa menjelaskan secara logis disertai bukti-bukti ilmiah tentang korelasi antara pergerakan bintang dengan nasib manusia ? Yang pasti adalah, bahwa hal itu adalah kepercayaan agama lain yang secara tidak sadar dipercayai oleh kaum Muslimin sehingga menjerumuskan mereka kepada perbuatan terlarang. Rasulullah saw. bersabda : “Barangsiapa yang mendatangi tukang sihir, atau tukang tenung kemudian membenarkan perkataannya maka shalat nya tidak diterima selama 40 hari.”


Tuntutan Kehidupan Materialisme Modern

Kita tidak bisa menyalahkan masa atau waktu, sebagaimana diterangkan oleh Rasulullah dalam sebuah hadits shahih. Modernisasi adalah suatu hal yang sah-sah saja, karena berkembang, berkreasi dan mencintai hal-hal yang serba baru adalah fitrah manusia. Namun ketika materialisme sebagai sebuah pandangan yang 100 % bertolak belakang dengan Islam mendominasi, jadilah hal-hal yang menyertai kehidupan modern menjadi problem buat kaum Muslimin. Kecantikan yang dipuja-puja, kekayaan yang di pertuhankan, pangkat dan jabatan yang begitu diagung-agungkan, dan simbol-simbol materialisme lainnya adalah kenyataan yang menghinggapi kaum Muslimin. Sebagai kompetisi, ada yang berjaya, ada juga yang kalah. Dan yang terakhir mencoba menempuh jalur-jalur “tidak resmi” seperti dukun dan sihir.


Beberapa ciri-ciri Perdukunan

Perdukunan telah merasuk dalam masyarakat Islam,sehingga batas antara kebenaran dan kebathilan menjadi samar.Karena banyak ilmu-ilmu perdukunan (kahanah) dikemas dengan kemasan agamis, sehingga masyarakat Islam banyak yang tertipu oleh para dukun.
Maka kita harus berhati-hati.jangan sampai kita terjerumus dalam perdukunan terselubung,dan kita harus bertaubat kepada Allah dari berhubungan dengan dukun (kahin, sahir, ’arraf, dajjal, musya’widz). Diantara ciri-ciri perdukunan yang mesti diketahui masyarakat adalah sebagai berikut :

  
1. Bertanya namanya, nama ayahnya dan nama ibunya untuk dimanterai.
  
2, Menanyakan hari lahir dan pasarannya (kliwon, legi, pahing, pon, wage) atau orang jawa seting menyebutnya weton (hari lahir dan pasarannya), termasuk waktu lahirnya apakah pagi, sore, siang atau malam.
  
3. Meminta salah satu benda penderita (foto, kain, saputangan, peci, baju, dan sebagainya) sebagai syarat ritual atau deteksi.
  
4. Terkadang minta binatang dengan sifat tertentu (ayam cemani,burung pelatuk bawang dan lain sebagainya), atau media lain seperti bunga kantil,minyak ponibalsawa atau zakfaron, daun sirih ketemu ruas,buah apel jin,tanah dari rumah penderita, tanah kuburan, air sumur kramat, slametandan sebagainya.
  
5. Menulis jimat-jimat tertentu (rajah), menggambar segi empat yang didalamnya ditulisi huruf dan angka. Memberikan benda-benda pusaka, potongan kayu, selembar kain dan sebagainya.
  
6. Membaca mantera-mantera yang tidak difahami, potongan ayat Al-Qur’an yang dipisah-pisah,membaca symbol-symbol tertentu sebagai pengganti mantranya agar diamalkan secara khusus dan dengan cara dan hitungan khusus.


Hukum pergi ke Dukun dalam pandangan Agama Islam
Allah menurunkan penyakit dan menurunkan pula obatnya, ada di antaranya yang sudah diketahui dan ada pula yang belum. Berobat yang sesuai syari’at dibolehkan menurut kesepakatan ulama. Tidak dibolehkan mendatangi dukun atau paranormal yang mengaku mengetahui hal-hal ghaib, untuk mengetahui penyakit yang diderita dan atau kebutuhan lainnya.

Pada berikut ini kita sebutkan dalil-dalil yang menjelaskan tentang hukum perdukunan dalam Islam. Perdukunan bukanlah sesuatu yang baru dalam kehidupan manusia, ia sudah ada jauh sebelum nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wa Sallam  di utus oleh Allah. Sebagaimana Allah menyanggah tuduhan orang-orang kafir Quraisy terhadap Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wa Sallam :

فَذَكِّرْ فَمَا أَنْتَ بِنِعْمَةِ رَبِّكَ بِكَاهِنٍ وَلَا مَجْنُونٍ [الطور/29]

“Maka tetaplah memberi peringatan, dengan sebab nimat Tuhan-mu engkau bukanlah seorang dukun dan bukan pula seorang gila”.

Dalam ayat ini Allah membantah tuduhan bohong kaum musyrikin terhadap Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wa Sallam  bahwa ia seorang dukun (tukang tenung) atau orang gila. Karena Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam  mengabarkan kepada mereka tentang hal-hal yang akan datang pada hari kiamat melalui perantaraan wahyu yang diwahyukan Allah kepadanya. Mereka ingin menyamakan antara seorang nabi dengan seorang dukun yang suka meramal kejadian-kejadian yang akan datang, sebagai alasan untuk menolak ajaran Nabi Sallallahu Alaihi Wa Sallam .

Dari ayat di atas dapat kita tarik kesimpulan bahwa orang yang memberitakan kabar yang akan datang itu ada tiga jenis:

Pertama: Seorang Nabi yang mendapat wahyu dari Allah, sebagaimana Allah berfirman:

ذَلِكَ مِنْ أَنْبَاءِ الْغَيْبِ نُوحِيهِ إِلَيْكَ [آل عمران/44]

“Demikianlah dari berita-berita ghaib yang Kami (Allah) wahyukan kepadamu”.

Kedua: Dukun, sebagaimana yang telah kita jelaskan di atas tentang hakikatnya.

Ketiga: Orang gila yang berbicara diluar kesadaran.

Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam  telah menperingatkan umatnya untuk tidak mendatangi dan mempercayai dukun ataupun membuka pratek perdukunan.

Dari Abu Hurairah radhiallahuanhu, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda:“Barangsiapa datang ke kahin (dukun), dan percaya apa yang ia katakan, maka sesungguhnya ia telah kafir terhadap apa yang telah diturunkan kepada Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.” (HR. Abu Daud). Allah Ta’ala berfirman: “(Dia adalah Rabb) Yang Mengetahui yang ghaib, maka dia tidak memperlihatkan kepada seorangpun tentang yang ghaib itu.” (Jin: 26).

Para ahli metafisika,dukun atau paranormal tidak mempunyai “kelebihan” melainkan dengan cara berbakti, tunduk, taat dan menyembah jin (diistilahkan sekarang saints,Ascended Master,Reiki guide,malaikat suci). Kungkum (berendam) di pertemuan dua sungai, tapa di gua-gua, puasa, meditasi,menyembelih hewan dengan kriteria tertentu adalah sebagian bentuk dari penyembahan jin. Pengobatan alternatif Reiki,tenaga dalam, pengisian ilmu kesaktian, susuk, azimat, wifik, pengasihan dan lainnya dalam praktiknya banyak menggunakan jin dan setan. Setiap praktik dukun atau paranormal yang menggunakan syarat, mahar, perantara dan mantera pantas dicurigai. Lewat syarat itulah, apakah namanya attunement,pasang susuk atau azimat, jin masuk dengan cara yang disadari atau tidak disadari. Seorang paranormal bertitel Ustadz menjual “minyak pembuka tabir” untuk melihat nomor togel dan benda-benda sihir lainnya.

Pergi ke praktisi metafisika, dukun atau paranormal adalah awal dari rentetan kesusahan. Menyelesaikan masalah dengan menambah masalah. Jin dan setan akan terus menanamkan rasa takut, gelisah dan ketergantungan bagi para konsumen dan pengguna jasanya, yang menyebabkan ia tak akan lepas dari pengaruhnya. Syarat-syarat yang beraneka ragam dari yang tidak rutin atau rutin dikerjakan pada waktu atau tempat tertentu itulah bukti nyata kekuasaan jin atas konsumennya.

Allah Ta’ala telah berfirman :

وَأَنَّهُ كَانَ رِجَالٌ مِنَ اْلإِنْسِ يَعُوذُونَ بِرِجَالٍ مِنَ الْجِنِّ فَزَادُوهُمْ رَهَقًا

“Dan bahwasanya ada beberapa orang di antara manusia meminta perlindungan kepada jin, maka jin-jin itu menambah bagi mereka rahaq.” (Jin: 6). Arti rahaq menurut Qatadah ialah, dosa dan menambah keberanian bagi jin pada manusia. Rahaq juga berarti ketakutan (Abul Aliyah, Ar-Rabi’, dan Zaid bin Aslam). Ketika jin tahu manusia minta perlindungan karena takut pada mereka, maka jin menambahkan rasa takut dan gelisah agar manusia semakin tambah takut dan selalu minta perlindungan kepada mereka. (Ibnu Katsir, Tafsirul Qur’anil Azhim, 4/453).


1. Larangan tentang mendatangi dukun

Hal ini di tegaskan oleh Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam  dalam sabdanya:

عَنْ مُعَاوِيَةَ بْنِ الْحَكَمِ السُّلَمِىِّ قَالَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أُمُورًا كُنَّا نَصْنَعُهَا فِى الْجَاهِلِيَّةِ كُنَّا نَأْتِى الْكُهَّانَ. قَالَ «فَلاَ تَأْتُوا الْكُهَّانَ». رواه مسلم

Dari Mu’awiyah bin Hakam Radhiallahu ‘anhu  ia berkata kepada Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam : ada beberapa hal yang biasa kami lakukan di masa jahiliyah, kami terbiasa datang kedukun? Jawab Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam : “Jangan kalian datang kedukun”[9].


2. Larangan bertanya kepada dukun

Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam  bersabda:

عَنْ بَعْضِ أَزْوَاجِ النَّبِىِّ صلى الله عليه وسلم عَنِ النَّبِىِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ « مَنْ أَتَى عَرَّافًا فَسَأَلَهُ عَنْ شَىْءٍ لَمْ تُقْبَلْ لَهُ صَلاَةٌ أَرْبَعِينَ لَيْلَةً ». رواه مسلم

Diriwayatkan lagi oleh sebahagian isteri Nabi Sallallahu Alaihi Wa Sallam  dari Nabi Sallallahu Alaihi Wa Sallam : “Barangsiapa yang mendatangi tukang tenung untuk bertanya tentang sesuatu, maka tidak diterima darinya shalat selama empat puluh malam”[10].

Dalam hadits ini dijelaskan tentang besarnya dosa mendatangi dukun untuk sekedar bertanya tentang sesuatu, menyebabkan pahala amalan sholatnya selama empat puluh malam/ hari hilang. Ini menunjukkan betapa besarnya dosa mendatangi dukun.


3. Larangah mempercayai dukun

Dalam sebuah hadits dijelaskan :

عن أبي هريرة رضي الله عنه أنَّ النبي صلى الله عليه وسلم قال «من أتى كاهنا فصدقه فقد كفر بما أنزل على محمد صلى الله عليه وسلم» رواه أبو داود والترمذي وابن ماجه

Dari Abu Hurairah Radhiallahu ‘anhu , bahwa Nabi Sallallahu Alaihi Wa Sallam  bersabda: “Barangsiapa yang mendatangi dukun lalu mempercayainya, sungguh ia telah kafir dengan apa yang diturunkan kepada Muhammad Sallallahu Alaihi Wa Sallam “[11].

Dalam hadits diatas Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam  membedakan antara hukum mendatangi dukun dengan hukum mempercayainya. Hukum mendatangi dukun berisiko tidak diterima sholat pelakunya selama empat puluh hari. Adapun hukum mempercayai perkataan dukun tentang hal yang ghaib adalah berisiko membuat seseorang tersebut telah terjatuh kepada perbuatan kufur. Meskipun ulama berbeda pendapat tentang maksud kata kufur tersebut. Diantara mereka ada yang berpendapat bahwa yang dimaksud adalah kufur Akbar (besar). Namun sebahagian mereka berpendapat bahwa yang dimaksud adalah kufur Asghar (kecil). Dan sebahagian lagi lebih memilih tidak merinci kepada Akbar maupun Asghar, karena koteknya berbicara tentang ancaman[12].

Sebahagian ulama mengomentari tentang ancaman yang tedapat dalam hadits di atas[13]: Jika demikian ancaman bagi orang yang mendatangi dan mempercayai dukun, bagaimana dengan sidukun itu sendiri? Tentu ancaman dan azabnya akan lebih berat lagi.


4.Larangan meminta perdukunan dan membuka pratek pedukunan

Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam  bersabda:

((ليس منَّا من تَكَهَّنَ أو تُكُهِّنَ له)) رواه الطبراني وصححه الألباني في “السلسلة الصحيحة” : رقم الحديث (2195).

“Bukanlah termasuk golongan kami orang yang mencari perdukunan atau melakukan perdukunan”[14].

Sangat jelas dalam hadits ini Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam  mencela orang yang meminta bantuan dukun atau memberi bantuan perdukunan.


5. Hukum harta hasil perdukunan

Berikut ini kita sebutkan hadits Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam  yang menjelaskan tentang hukum harta yang diperoleh melalui pratek perdukunan:

عَنْ أَبِى مَسْعُودٍ الأَنْصَارِىِّ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم نَهَى عَنْ ثَمَنِ الْكَلْبِ وَمَهْرِ الْبَغِىِّ وَحُلْوَانِ الْكَاهِنِ ». متفق عليه

Dari Abu Mas’ud Radhiallahu ‘anhu , bahwa Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam  melarang (memakan) hasil jual anjing, upah pelacur dan upah dukun”[15].

Berkata Imam Nawawy[16]: “Ketahuilah bahwa perdukunan, mentangi dukun, mempelajari perdukunan, ilmu nujum, meramal dengan pasir, gandum dan batu kerikil, termasuk mengajarkan semua hal ini adalah haram dan mengambil upah diatasnya juga haram berdasarkan dalil yang shohih”.

Dikisahkan dalam sebuah riwayat bahwa Abu Bakar ash Shidiq Radhiallahu ‘anhu  pernah diberi makanan oleh hamba sahayanya. Setelah makanan itu ditelan Abu Bakar Ash Shidiiq Radhiallahu ‘anhu , hamba shaya tersebut bertanya kepadanya: Tahukah kamu dari mana makanan ini? Jawab Abu Bakar: Tidak! Jawab hamba sahaya: Aku pernah berpura-pura jadi dukun dulu semasa jahiliyah, lalu ini upahnya. Maka Abu Bakar Radhiallahu ‘anhu  memasukkan ana jarinya kerokongannya hingga ia memuntahkan apa yang ada dalam perutnya[17].


Cara agar kita terhindar dari praktek Perdukunan

Kandungan arti surat Al-Falaq dan An-Nas adalah bukti bahwa jin dan setan dapat berbuat jahat terhadap manusia. Juga mengajarkan kita untuk berlindung dan minta pertolongan dari hal-hal tersebut hanya kepada Allah semata. Tindakan prefentif dengan berdzikir, berdoa sesuai tuntutan agama perlu dilakukan sebelum terjadi. Takhayul, sihir dan adu nasib memiliki lahan yang cocok untuk berkembang dan tersebar pada lingkungan-lingkungan dan masyarakat-masyarakat yang lemah di atas manhaj yang tidak bertujuan dan beragama dengan tidak benar. Gelombang sihir, takhayul dan gejala-gejala sosial yang sakit dan ganjil disebabkan oleh jauhnya manusia dari Allah (agama-Nya), serta keterikatan dan ambisi mereka terhadap dunia dan kenikmatan-kenikmatan materinya. Kembali ke agama adalah jalan pertama dan terakhir agar terhindar dari dunia perdukunan yang penuh kesesatan dan kebohongan.


Menangkal perdukunan

Tidak diragukan lagi bahwa cara yang paling ampuh untuk menangkal perdukunan adalah dengan banyak berzikir kepada Allah. Terutama do’a dan zikir yang diajarkan oleh Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam  untuk kita baca pada pagi dan sore hari. Demikian pula zikir dan do’a yang berhubungan dengan berbagai aktifitas kita sehari-hari. Berikut ini kita sebutkan bebrapa dalil yang menerangkan tentang keutamaan beberapa zikir yang dapat menangkal perdukunan atau gangguan setan.

Membaca ayat Kursy pada pagi dan sore, setiap selesai sholat fardhu dan saat akan tidur.

Hal ini dijelaskan oleh Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam  dalam beberapa hadits, diantaranya hadits yang diriwayatkan oleh Imam bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah Radhiallahu ‘anhu  tentang kisah ketika Abu Hurairah Radhiallahu ‘anhu  ditugaskan oleh Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam  untuk menjaga zakat fitrah, diakhir kisah tersebut setan membongkar rahasia yang dapat menyamatkan orang muslim dari gangguannya, yaitu membaca ayat Kursy saat akan tidur. Lalu Abu Hurairah Radhiallahu ‘anhu  memeberitahu Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam  tentang hal tersebut. Sebagaimana pada berikut ini:

فقال إذا أويت إلى فراشك فاقرأ آية الكرسي لن يزال عليك من الله حافظ ولا يقربك شيطان حتى تصبح فقال النبي صلى الله عليه وسلم ((صدقك وهو كذوب ذاك شيطان)). رواه البخاري

“Setan berkata: “Bila kamu mau berbaring di tempat tidurmu, maka bacalah ayat Kursy, niscaya engkau senantiasa akan dijaga oleh Allah dan engkau tidak akan didekati oleh setan sampai pagi hari! Jawab Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam : Ia telah jujur padamu (tentang hal tersebut) dan ia (pada hakikatnya) adalah pembohong yang ulung, ia itu setan”[18].

  
Membaca   بسم الله   ketika membuka pakaian dan ketika mau masuk Wc.

Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam  mengajarkan kepada kita, apabila kita membuka pakaian saat akan mandi atau untuk berganti pakaian atau dan
sebagainya, hendaknya kita membaca :  بسم الله

Barang siapa yang membaca بسم الله saat membuka pakaiannya sesungguhnya setan tidak akan bisa melihat auratnya.

Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam  bersabda:

 ((ستر ما بين أعين الجن وعورات بني آدم إذا دخل أحدهم الخلاء أن يقول بسم الله)) رواه الترمذي وصححه الألباني

“Penghalang antara pandangan Jin dan aurat bani Adam adalah apabila ssalah seorang kalian akan masuk WC ia membaca: بسم الله“[19].

  
Membaca do’a ketika masuk WC.
Anas bin Malik Radhiallahu ‘anhu  berkata: Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam  apa bila akan memasuki Wc beliau membaca:

« اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْخُبْثِ وَالْخَبَائِثِ »

“Ya Allah lindungilah aku dari gangguan Jin laki dan Jin wanita”[20].

Tidakkah selayaknya kita mnecontoh Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam , meskipun beliau adalah hamba yang maksum dan terjaga dari sisi Allah, akan tetapi beliau tetap memohon lindungan Allah dari gangguan setan/ Jin.

  
Membaca do’a saat akan berhubungan suami isteri.

Begitu sempurnanya agama Islam sampai adab berhubungan suami-isteri mendapat perhatian dan tuntunan pula. Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam  mengajarkan keoada umatnya ketika mereka akan menggauli isterinya hendaklah ia membaca:

«بِاسْمِ اللَّهِ اللَّهُمَّ جَنِّبْنَا الشَّيْطَانَ وَجَنِّبِ الشَّيْطَانَ مَا رَزَقْتَنَا فَإِنَّهُ إِنْ يُقَدَّرْ بَيْنَهُمَا وَلَدٌ فِى ذَلِكَ لَمْ يَضُرَّهُ شَيْطَانٌ أَبَدًا». متفق عليه

“Dengan namaAllah, Ya Allah jauhkanlah setan dari kami dan dari rizki yang engkau berikan kepada kami. Jika ditakdir antara keduanya mendapat anak saat itu, niscaya ia tidak akan diganggu setan selamanya”[21].

  
Menghiasi rumah dengan sering membaca surat Al baqarah di dalamnya.

Banyak rumah kita bangunannya menteren tapi tidak merasa nyaman dan tentran di dalmnya, bahkan kadang kala terdapat hal-hal yang menakutkan bagi penghuninya. Mengapa tidak, karena kebanyakan rumah kita dihiasi deng hiasan yang merangsang untuk kedatangan makhluk halus, seperti foto dan patung. Dan yang lebih fatal lagi para penghuni jarang shalat-shalat sunnah dan membaca Al-Quran di dalamnya.


Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam  bersabda:

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ رضي الله عنه أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم  قَالَ «لاَ تَجْعَلُوا بُيُوتَكُمْ مَقَابِرَ إِنَّ الشَّيْطَانَ يَنْفِرُ مِنَ الْبَيْتِ الَّذِى تُقْرَأُ فِيهِ سُورَةُ الْبَقَرَةِ». رواه مسلم

Dari Abu hurarah Radhiallahu ‘anhu  bahwa Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam  bersabda: “Jangan kalian jadikan rumah kalian seperti kuburan. Sesungguhnya setan lari dari rumah yang dibaca di dalamnya surat Al-Baqarah”[22].


Membaca do’a ketika masuk rumah.
Disebutkan dalam sebuah hadits, bahwa Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam  bersbada:

عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّه رضي الله عنهِ أَنَّهُ سَمِعَ النَّبِىَّ صلى الله عليه وسلم  يَقُولُ « إِذَا دَخَلَ الرَّجُلُ بَيْتَهُ فَذَكَرَ اللَّهَ عِنْدَ دُخُولِهِ وَعِنْدَ طَعَامِهِ قَالَ الشَّيْطَانُ لاَ مَبِيتَ لَكُمْ وَلاَ عَشَاءَ. وَإِذَا دَخَلَ فَلَمْ يَذْكُرِ اللَّهَ عِنْدَ دُخُولِهِ قَالَ الشَّيْطَانُ أَدْرَكْتُمُ الْمَبِيتَ. وَإِذَا لَمْ يَذْكُرِ اللَّهَ عِنْدَ طَعَامِهِ قَالَ أَدْرَكْتُمُ الْمَبِيتَ وَالْعَشَاءَ». رواه مسلم

Dari Jbair bin Abdillah, ia mendengar Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam  bersabda: “Apbila seseorang memasuki rumahnya menyebut nama Allah ketika saat masuknya dan ketika saat akan menyantap hidangannya. Setan berkata: Tidaka ada jatah tempat tinggal untuk kalian dan tidak pula jatah makan. Apabila ia masuk tanpa menyebut nama Allah saat ketika masuk, setan berkata: kalian dapat jatah tempat tinggal. Dan apabila ia tidak menyebut nama Allah lagi ketika saat menyantap hidangannya, setan berkata: kalian dapat jatah tempat tinggak dan jatah makan”[23].


Membaca do’a ketika singgah di sebuah tempat atau memasuki daerah baru.

Diriwayatkan dari Khaulah binti Hukim, ia berkata: aku mendengar Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam  bersabda : “Barangsiapa yang singgah di sebuah tempat, kemudian ia membaca:

«أَعُوذُ بِكَلِمَاتِ اللَّهِ التَّامَّاتِ مِنْ شَرِّ مَا خَلَقَ. لَمْ يَضُرُّهُ شَىْءٌ حَتَّى يَرْتَحِلَ مِنْ مَنْزِلِهِ ذَلِكَ ». رواه مسلم

“Aku memohon lindungan Allah dari kejahatan makhluk yang telah diciptakan-Nya”, maka tidak satupun yang akan membahayakannya sampai ia meninggalkan tempat tersebut”[24].

Dan masih banyak lagi do’a dan zikir-zikir yang dapat menghindarkan kita dari gangguan setan/ jin. Do’a dan zikir-zikir tersebut sudah banyak para ulama yang mengumpulkannya dalam satu kitab kumpulan do’a dan zikir, silakan cari di toko-toko buku. Tapi perlu hati-hati dalam memilih buku-buku do’a yang beredar dipasaran, sebab tidak sedikit pula buku-buku do’a yang dijual penuh dengan hadits-hadits palsu dan dhoif. Dianatara buku do’a yang ringkas, disusun dengan sistematis serta sesuai dengan sunnah dan harganya sangat terjangkau yaitu buku do’a “Hisnul Muslim” karang syeikh Sa’id bin Ali Al Qohthiny. Buku ini sudah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia dan dicetak oleh banyak percetakan. Penulis sangat mengajurkan para pembaca untuk memilki dan menghafalnya.

___________
Catatan kaki :
[1] Lihat “I’aanatul mustafid”/Fauzan, hal: (2/171).
[2]  Ibid.
[3]  Lihat “Syarah As Sunnah”: 12/182.
[4]  Lihat “Al Fatawa Al Kubraa”: 1/63.
[5]  Ibid.
[6]  Lihat “Syarah Thohaawiyah”: 703.
[7]  HR. Bukhari: 4/1804 (4522).
[8]  HR. Bukhari: 5/2173 (5429).
[9]  HR. Muslim: 7/35 (5949).
[10]  HR. Muslim: 7/37 (5957).
[11]  HR. Abu daud, no (3004), Tirmizy, no: (135), Ibnu Maajah, no (639).
[12]  Lihat “Syarah Tohawiyah/ Sholeh Aal Syeikh: 704.
[13]  Ibid.
[14]  H.R. Thobrany, “Al Mu’jam Al Kabiir: 18/162 (355), “Al Mu’jam Al Awsat”: 4/302 (4262).
[15]  HR. Bukhary: 5/2172 (5428), Muslim: 5/35 (4092).
[16]  Lihat “Raudhah Ath Thoolibiin”: 9/346.
[17]  Lihat “Shahih Bukhary: 3/1395 (3629).
[18]  Lihat “Shahih Bukhary: 3/1194 (3101).
[19]  Lihat “Sunan Tirmizy: 2/503 (606).
[20]  HR. Bukhary: 1/66 (142), Muslim: 1/195 (857).
[21]  HR. Bukhary: 5/2347 (6025), Muslim: 4/155 (3606).
[22]  HR. Muslim: 2/188 (1860).
[23]  HR. Muslim: 6/108 (5381).
[24]  HR. Muslim: 8/76 (7053).
Sumber Lain :  - metafisis.wordpress.com/2010/01/30/hakikat-perdukunan
Perdukunan Global :  Astrologi, Sihir dan Paranormal Title : Perdukunan Global : Astrologi, Sihir dan Paranormal
Description : Di kalangan agama-agama dunia dikenal usaha tradisional mencari jalan dengan penguasaan kekuatan ...
Rating : 5


Artikel Terkait:

0 komentar:

Poskan Komentar

 

Rindu Tulisan Islam - All Right Reserved.