Jumat, 10 Januari 2014

0 Mengapa Orang Kristen Takut Kesaksian Injil Barnabas

Mengapa orang Kristen takut kesaksian Rasul begitu banyak? Alasannya adalah  : Jika benar,  apa yang suci dari Apolste Barnabas tersebut, bahwa bukan Yesus,  tapi pengkhianat Yudas yang telah disalibkan dan seluruh kekristenan itu sendiri hanya menjadi usaha omong kosong.

Makam dari BARNABAS Apostolos di Salamis (SIPRUS)
Al Qur'an mengatakan bahwa : Sayyidina Isa, Nabi kita Yesus, pada siapa akan perdamaian, itu tidak disalibkan atau dihukum mati dengan cara lain,  tapi begitu itu dibuat untuk muncul kepada mereka "pada saat" (wa Lakin shubbiha lahum , 4/ 157), dan Injil tertua Barnabas menjelaskan peristiwa ini secara detail menarik .

Sebagai Muslim, itu adalah tugas kita untuk menarik perhatian saudara-saudara Kristen kami dengan fakta bahwa dalam terang catatan ini, tidak hanya Paskah, liburan tertinggi tahun gerejawi, tapi seluruh agama Kristen itu sendiri, hanya menjadi usaha yang tidak masuk akal. Posting berikut akan menunjukkan alasan mengapa orang Kristen sejak waktu yang sangat lama ketakutan begitu banyak pada Injil Barnabas.

Kesalahan utama terletak pada asumsi bahwa Yesus anak Maria, pada siapa akan perdamaian, mati di kayu salib. Sebenarnya bagaimanapun, dengan perintah suci Tuhan Maha kuasa dari dunia, Yesus dibawa ke surga tingkat ketiga saat pengejarnya sedang mendekati dia, sedangkan dengan perintah ilahi si Yudas Iskariot pengkhianat, diberi penampilan dan suara Yesus, sehingga serdadu dan bahkan teman-temannya sendiri mengira dia Yesus. Oleh karena itu, tidak pernah Yesus  yang berjalan di jalan Salib, menginjak sekarang dengan begitu banyak di belakangnya, dan itu bukan dia yang disalibkan, melainkan pengkhianat Yudas.


YESUS DITEMPATKAN/DIBANGKITKAN DI SURGA KETIGA

Dalam "Injil Barnabas" Chapter 215 kita membaca :  “When the soldiers with Judas drew near to the place where Jesus was, Jesus heard the approach of many people, wherefore in fear he withdrew into the house. And the eleven were sleeping. Then God, seeing the danger of his servant, commanded Gabriel, Michael, Rafael, and Uriel his ministers, to take Jesus out of the world. The holy angels came and took Jesus out by the window that looks toward the South. They bare him and placed him in the third heaven in the company of angels blessing God for evermore.”

Terjemahannya :

"Ketika tentara dengan Yudas mendekati ke tempat Yesus berada, Yesus mendengar pendekatan dari banyak orang, oleh karena itu dalam ketakutan ia mengundurkan diri ke dalam rumah. Dan sebelas sedang tidur. Kemudian Allah, melihat bahaya hamba-Nya, memerintahkan malaikat Gabriel (jibril), Michael (mikail), Rafael dan Uriel, untuk mengambil Yesus dari dunia. Para malaikat suci datang dan membawa Yesus keluar dengan jendela yang terlihat ke arah Selatan. Mereka membawa dia dan menempatkannya di surga ketiga ditemani malaikat berkat Tuhan selama-lamanya"


TRANSFORMASI (PENGUBAHAN) YUDAS

Menurut beberapa sumber dari kalangan Islam, mereka meyakini bahwa yang disalib bukanlah Yesus tetapi Yudas. Bahwa Ketika Yesus akan ditangkap Allah menyerupakan Yudas dengan Yesus. Pemahaman ini sangat erat kaitannya dengan Injil Barnabas. Barnabas menggambarkan Transformasi Yudas dalam Bab 216 dari Injilnya dalam kata-kata berikut :

'Judas entered impetuously before all into the chamber whence Jesus had been taken up. And the disciples were sleeping. Whereupon the wonderful God acted wonderfully, insomuch that Judas was so changed in speech and in face to be like Jesus that we believed him to be Jesus. And he, having awakened us, was seeking where the Master was. Whereupon we marvelled, and answered: 'You, Lord, are our master; have you now forgotten us?'

And he, smiling, said : 'Now are you foolish, that know not me to be Judas Iscariot!' And as he was saying this the soldiery entered, and laid their hands upon Judas, because he was in every way like to Jesus. We having heard Judas' saying, and seeing the multitude of soldiers, fled as beside ourselves. And John, who was wrapped in a linen cloth, awoke and fled, and when a soldier seized him by the linen cloth he left the linen cloth and fled naked. For God heard the prayer of Jesus, and saved the eleven from evil'.

Terjemahannya :

Yudas dengan sabar  memasuki kamar dimana Yesus akan ditangkap. Dan murid-murid Yesus sedang tidur. Allah bertindak dengan sangat indah, dimana dalam banyak hal Yudas telah diubah wajah dan suaranya sehingga mirip dengan Yesus dan dipercaya sebagai Yesus.Dan dia (Yudas), membangunkan kami, yang sedang mencari guru kami (Yesus). Dimana kami heran, dan menjawab: " Kau, Tuan, adalah guru kami, apakah sekarang engkau melupakan kami?"

Dan dia (Yudas), tersenyum dan berkata : "Bodohkah kau sekarang, yang tak mengenaliku sebagai Yudas Iskariot. Dan ketika Yudas berbicara, tentara memasuki kamar dan menangkap Yudas yang disangka Yesus. Kami melihat Yudas berbicara, dan melihat banyak tentara, kami pun pergi menyelamatkan diri. Yohanes yang tidur berselimut kain linen pun juga terbangun dan melarikan diri, dimana tentara menarik kain linennya sehingga Yohanes lari dalam keadaan telanjang.  Tuhan yang mendengar do'a Yesus menyelamatkan kesebelasnya dari kejahatan.




ATAS SEMANGAT DARI YUDAS 

Peristiwa berikut yang akrab bagi semua orang Kristen, siapa yang ini sebenarnya yang tiap hari Jalan Salib diarakan kudus, mengikuti jejak orang yang mereka ambil telah menjadi Yesus, tapi siapa sebenarnya tak lain bahwa Yudas, si pengkhianat . Semua penderitaan yang berasal Yesus, sebenarnya diderita oleh Yudas. Kesaksian Rasul Barnabas mengatakan pada Bab 21:

"The soldiers took Judas; and bound him, not without derision. For he truthfully denied that he was Jesus; and the soldiers, mocking him, said : ‘Sir, fear not, for we are come to make you king of Israel, and we have bound you because we know that you do refuse the kingdom.’ Judas answered: ‘Now have you lost your senses! You are come to take Jesus of Nazareth, with arms and lanterns as [against] a robber; and you have bound me that have guided you, to make me king!"

"Para prajurit mengambil Yudas dan membelenggunya, bukan tanpa ejekan Karena ia jujur membantah bahwa ia adalah Yesus, dan para prajurit, mengejeknya, mengatakan :" Tuan, jangan takut, karena kita datang untuk membuat Anda raja Israel, dan kami telah terikat Anda karena kami tahu bahwa Anda menolak kerajaan 'Yudas menjawab:'.! Sekarang yang harus Anda kehilangan indra Anda Anda datang untuk mengambil Yesus dari Nazaret, dengan tangan dan lentera sebagai [terhadap] seorang pencuri, dan Anda telah terikat saya yang telah membimbing Anda, untuk membuat saya raja!"

Then the soldiers lost their patience, and with blows and kicks they began to flout Judas, and they led him with fury into Jerusalem. John and Peter followed the soldiers afar off; and they affirmed to him who writes that they saw all the examination that was made of Judas by the high priest, and by the council of the Pharisees, who were assembled to put Jesus to death. Whereupon Judas spoke many words of madness, insomuch that every one was filled with laughter, believing that he was really Jesus, and that for fear of death he was feigning madness. Whereupon the scribes bound his eyes with a bandage, and mocking him said: ‘Jesus, prophet of the Nazarenes, (for so they called them who believed in Jesus), ’tell us, who was it that smote you?’ And they buffeted him and spat in his face.”

Kemudian tentara kehilangan kesabaran mereka, dan dengan pukulan dan tendangan mereka mulai mencemoohkan Yudas, dan mereka membawanya dengan amarah ke Yerusalem. John dan Peter diikuti para prajurit dari jauh, dan mereka menegaskan kepadanya yang menulis bahwa mereka melihat semua pemeriksaan yang dilakukan Yudas oleh Imam Besar, dan oleh dewan dari orang-orang Farisi, yang berkumpul untuk membunuh Yesus. Dimana Yudas berbicara banyak kata kegilaan, sedemikian rupa sehingga setiap orang dipenuhi dengan tawa, percaya bahwa ia benar-benar Yesus, dan karena takut mati dia pura-pura gila. Dimana para ahli Taurat terikat matanya dengan perban, dan mengejek dia berkata: "Yesus, nabi orang Nasrani, (begitu mereka menyebutnya siapa yang percaya kepada Yesus), 'memberitahu kita, siapakah dia yang memukul Anda' Dan mereka diterjang? dia dan meludahi wajahnya.

But not only the Jesus’ enemies mistook Judas for him, even his family, his mother and his friends thought it was he. Thus the apostle reports : “When it was morning there assembled the great council of scribes and elders of the people; and the high priest with the Pharisees sought false witness against Judas, believing him to be Jesus: and they found not that which they sought. And why say I that the chief priests believed Judas to be Jesus? No all the disciples, with him who writes, believed it; and more, the poor Virgin mother of Jesus, with his kinsfolk and friends, believed it, insomuch that the sorrow of every one was incredible. As God lives, he who writes forgot all that Jesus had said: how that he should be taken up from the world, and that he should suffer in a third person, and that he should not die until near the end of the world. Wherefore he went with the mother of Jesus and with John to the cross.” (Chapter 217)

Tapi bukan hanya musuh-musuh Yesus mengira Yudas baginya, bahkan keluarganya, ibunya dan teman-temannya pikir itu dia. Demikian laporannya :
"Saat itu pagi ada dikumpulkan Konsili besar ahli Taurat dan tua-tua, dan imam besar dengan orang-orang Farisi berusaha saksi dusta Yudas, percaya dia menjadi Yesus : dan mereka ditemukan tidak apa yang mereka cari. Dan mengapa saya mengatakan bahwa imam-imam kepala diyakini Yudas menjadi Yesus? Tidak semua murid, percaya dengan dia, dan lebih dari itu, sang ibu Perawan miskin Yesus, dengan sanak saudara dan teman-temannya, percaya itu, sedemikian rupa sehingga kesedihan dari setiap orang adalah luar biasa. Demi Allah yang hidup, dia yang menuliskan: lupa semua bahwa Yesus telah berkata: bagaimana ia harus diambil dari dunia, dan bahwa ia harus menderita dalam orang ketiga, dan bahwa ia tidak harus mati sampai menjelang akhir dari dunia. Oleh karena itu ia pergi dengan ibu Yesus dan dengan John ke kayu salib. "(Bab 217)

We are all more or less familiar with the story of the passion and crucifixion of Jesus, which deserves to be studied carefully in the version told by the apostle Barnabas. In it we find, for instance, the remarkable commentary of Pilate, the Roman governor of Jerusalem, who would have set Judas free with the following reasoning: “’This man says,” said the governor, “that he is not Jesus, but a certain Judas who guided the soldiery to take Jesus, and he says that Jesus the Galilean has by his are magic so transformed him. Wherefore, if this be true, it were a great wrong to kill him, seeing that he were innocent. But if he is Jesus and denies that he is, assuredly he has lost his understanding, and it were impious to slay a madman.” (Chapter 217)
 
Kita semua lebih atau kurang familiar dengan kisah gairah dan penyaliban Yesus, yang layak untuk dipelajari dengan hati-hati dalam versi diberitahu oleh Rasul Barnabas. Di dalamnya kita menemukan, misalnya, komentar yang luar biasa dari Pilatus, gubernur Romawi di Yerusalem, siapa yang akan dikatakan Yudas dengan alasan sebagai berikut : "Orang ini mengatakan," kata Gubernur, "bahwa dia bukan Yesus, tetapi seorang Yudas tertentu siapa yang dipandu serdadu untuk mengambil Yesus, dan ia mengatakan bahwa Yesus orang Galilea memiliki oleh-Nya yang ajaib sehingga mengubahnya. Karenanya, jika ini benar, itu adalah kesalahan besar untuk membunuhnya, melihat bahwa ia tidak bersalah. Tapi jika dia adalah Yesus dan menyangkal bahwa dia, pasti dia telah kehilangan pemahamannya, dan itu adalah beriman untuk membunuh orang gila." (Bab 217)



DIA JATUH KE ATAS LUBANG SENDIRI YANG SUDAH DIA SIAPKAN UNTUK ORANG LAIN 
Actually, the disciples of Jesus ought to have known or at least have had a premonition of what was going to happen. According to the apostle’s report, when they were last assembled for the eating of the paschal lamb on the feast of Passover and Jesus washed the feet of all his disciples, he said to them: “I have washed you, yet are you not all clean, for as much as all the water of the sea will not wash him that believes me not.” This said Jesus, because he knew who was betraying him. The disciples were sad at these words, when Jesus said again: “Truly I say to you, that one of you shall betray me, insomuch that I shall be sold like a sheep; but woe to him, for he shall fulfil all that our father David said of such an one, that ‘he shall fall into the pit which he had prepared for others.’ 

Whereupon the disciples looked one upon another, saying with sorrow: “Who shall be the traitor?” Judas then said: “Shall it be I, O Master?” Jesus answered: “You have told me who it shall be that shall betray me.” And the eleven apostles heard it not. When the lamb was eaten, the devil came upon the back of Judas; and he went forth from the house, Jesus saying to him again: “Do quickly that which you must do.” (Chapter 213)

Terjemahan :

Sebenarnya, para murid Yesus seharusnya tahu atau setidaknya memiliki firasat apa yang akan terjadi. Menurut laporan rasul, ketika mereka terakhir berkumpul untuk makan anak domba Paskah pada hari raya Paskah dan Yesus membasuh kaki semua murid-Nya, ia berkata kepada mereka : "Aku telah mencuci Anda, namun kau tidak semua bersih, sebanyak semua air laut tidak akan mencuci kepadanya bahwa saya tidak percaya. "ini kata Yesus, karena ia tahu siapa yang akan mengkhianati dia. Para murid sedih mendengar perkataan-Nya, Yesus berkata lagi : "Sesungguhnya Aku berkata kepadamu, bahwa salah satu dari kamu akan menyerahkan Aku, sedemikian rupa sehingga aku akan dijual seperti domba, tetapi celakalah dia, karena dia akan memenuhi semua yang kami ayah Daud mengatakan satu seperti itu, bahwa 'ia akan jatuh ke dalam lubang yang telah disiapkan untuk orang lain.'"

Dimana para murid tampak satu di atas yang lain, mengatakan dengan kesedihan: "Siapakah akan menjadi pengkhianat" Yudas kemudian berkata: "? Haruskah itu saya, ya Guru" Jawab Yesus: "Anda telah mengatakan kepada saya yang akan terjadi, bahwa akan menyerahkan Aku . "Dan kesebelas rasul mendengarnya tidak. Ketika anak domba itu dimakan, iblis datang atas belakang Yudas, dan dia pergi dari rumah, Yesus berkata kepada dia lagi: "Apakah segera apa yang harus Anda lakukan."(Bab 213) 


Kemudian Kitab injil sekarang berlalu dari kisah Pilatus kepada Herodes dan kembali dari Herodes ke Pilatus. Uang juga memainkan peranan penting dalam kisah yesus disalib. 

Namun pada akhirnya Yudaslah yang mati di kayu salib, dan kematian Yesus ternyata lengkap palsu! Kisah ini terdengar luar biasa untuk salah satu dari kami dibesarkan dalam konteks Kristen, oleh karena itu mudah untuk memahami bagaimana kekristenan Pauline datang menjadi takut akan Injil Barnabas (murid tertua Yesus), sebagian besar dari semua Injil yang telah diturunkan kepada kita. Dan tanpa kematian di kayu salib, tidak ada kebangkitan, tanpa kebangkitan tidak ada Paskah. Tanpa perayaan Paskah, Kristen Pauline akan runtuh dengan sendirinya.


CATATAN ORANG YAHUDI

Menurut catatan Yahudi, alasan utama untuk tidak mengakui Yesus sebagai Nabi illahi dikirim Allah adalah fakta dugaan bahwa ia telah menderita kematian di kayu salib. Orang-orang Yahudi mengklaim bahwa tidak dapat dibayangkan bahwa Allah bisa mengizinkan salah satu nabi tercinta-Nya untuk dihukum mati sedemikian memalukan, cara memalukan, seperti penyaliban adalah metode eksekusi disediakan untuk penjahat keji.

Dalam pembalikan argumen ini, jika itu menjadi diakui secara luas bahwa itu adalah Yudas yang mati di kayu salib bukan Yesus, orang-orang Yahudi tidak memiliki alasan lebih untuk tidak mengakui kenabian Yesus, karena ia kemudian akan tidak lagi tercemar dengan aib bagaikan seorang penjahat. 




TRADISI MUSLIM 

Isa  adalah nabi penting dalam agama Islam dan merupakan salah satu dari Ulul Azmi. Dalam Al-Qur'an, ia disebut Isa bin Maryam atau Isa al-Masih. Ia diangkat menjadi nabi pada tahun 29 M dan ditugaskan berdakwah kepada Bani Israil di Palestina.

Menurut tradis Islam itu benar-benar keluar dari pertanyaan bahwa Allah tidak akan memungkinkan Nabi-Nya Sayyidina 'Isa untuk disalibkan. Muslim selalu menganggap Yesus sebagai salah satu nabi mereka yang paling penting. Bahkan namanya disebutkan sebanyak 25 kali di dalam Al-Quran. Cerita tentang Isa kemudian berlanjut dengan pengangkatannya sebagai utusan Allah, penolakan oleh Bani Israil dan berakhir dengan pengangkatan dirinya ke surga.

Al Qur'an memberi kita catatan terbaru dari penyaliban dan pembunuhan Isa. Firman Allah  An Nisaa' (4): 157 kita membaca : 




"dan karena ucapan mereka: "Sesungguhnya kami telah membunuh Al Masih, Isa putra Maryam, Rasul Allah", padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak (pula) menyalibnya, tetapi (yang mereka bunuh ialah) orang yang diserupakan dengan Isa bagi mereka. Sesungguhnya orang-orang yang berselisih paham tentang (pembunuhan) Isa, benar-benar dalam keragu-raguan tentang yang dibunuh itu. Mereka tidak mempunyai keyakinan tentang siapa yang dibunuh itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka, mereka tidak (pula) yakin bahwa yang mereka bunuh itu adalah Isa".(wa Lakin shubbiha lahum)" (An Nisaa' : 157)

Menurut Agama Islam, Yesus, tentang siapa yang akan mendamaikan, akan kembali ke bumi pada akhir zaman dan bersama-sama dengan Sayyidina al-Mahdi, pada Muslim lainnya, akan melawan Dajjal dan akhirnya membunuhnya. Muslim umumnya juga percaya lebih dekat dengan Sayyidina Isa alahissalam, dan memiliki pemahaman yang lebih baik baginya daripada orang-orang Kristen saat ini.

Sejarawan agama Jerman HJ Schoeps mencatat, menegaskan pandangan ini dengan mengakui kemiripan yang erat antara ajaran asli Yesus dan Nasrani dan Muslim hari ini.

Penutupan bagian dari kerja seminar-nya, "Das Judenchristentum" (1) berbunyi: "... Jadi paradoks hasil lingkup sejarah global dari fakta bahwa Kekristenan Yahudi telah menghilang dari dalam gereja Kristen sekarang sedangkan yang awet hanya dalam Islam, dimana beberapa pendakwahnya bertahan bahkan hingga ke zaman kita dan usia ..."


"Menurutnya kesaksian ini, itu adalah Muslim yang merupakan ahli warisnya rohani yang sejati kepada Yesus dan karena itu lebih baik "Kristen" daripada mereka yang saat ini menyebut diri mereka Kristen. Semua orang Kristen kontemporer tergoda oleh ajaran Paulus pasti akan melihat ini sebagai provokasi yang mendalam, dan Sejalan mereka akan diisi dengan kebencian bagi umat Islam, bahkan ketika mereka dipenuhi dengan rasa takut dari Injil Barnabas," kata  HJ Schoeps.



MEREKA (KRISTEN) TAKUT AKAN KEBENARAN

Selama berabad-abad Injil Barnabas (semoga Tuhan memberkatinya) tetap tersembunyi dari pandangan publik, sampai pada abad keenam belas naskah terjemahan Italia muncul dari kubah disegel dari Vatikan, yang setelah perjalanan panjang dan berliku-liku akhirnya datang untuk disimpan di Staatsbibliothek / Perpustakaan Negara Wiener Wina (Cod. 2662 Eug.)

Para ulama kuno sudah bingung pada penghapusan Injil Barnabas dari naskah lama. Bahkan hari ini kita mungkin bertanya-tanya untuk apa alasan ini dilakukan, apa dan sedang disimpan dari kami, apa pengetahuan rahasia yang dijaga?

Mungkin kenyataan bahwa itu bukan Yesus, Mesias yang mati di kayu salib, tetapi Yudas Iskariot yang lewat intervensi kaajaiban Tuhan dijadikannya bentuk dan penampakan Yesus, seperti yang kita belajar dari murid rasul Isa dan paling dekat akrab yaitu Barnabas, ini bisa menjadi alasan untuk larangan tersebut? Tak dapat disangkal, ajaran Injil Barnabas setuju dengan keyakinan masyarakat Nazaret Kristen Yahudi, seperti yang dibuktikan oleh Clemens, Uskup kedua Roma dalam khotbah-khotbah jadwal Petrus. Menurut ajaran ini, tidak ada trinitas ilahi, Yesus adalah manusia dan seorang nabi Allah, dan hukum ritual Yahudi ditegakkan dan diikuti.


Sejak Injil Barnabas diterbitkan dalam edisi bahasa Jerman (2),  perdebatan keras memiliki pun terjadi antara para komentator dan penafsir dalam hal makna dan sejarah dari asal-usul buku itu. Kami disini akan ingin memberikan komentar singkat tentang debat ini:

Keberatan ditenderkan oleh orang Kristen waspada mengenai keaslian Injil ini cenderung menjadi bumerang dalam terang penelitian yang lebih baru, yang hanya telah mengungkapkan lebih jelas keaslian dan status yang tinggi dari pekerjaan ini. Selain itu, dampak yang dramatis kitab suci ini lebih terlihat dalam hal itu menghadapkan
Kristen kontemporer (ajaran Pauline atau Paulus)  sebagai distorsi terang-terangan dari ajaran asli Yesus dan momen yang benar-benar penting dalam biografinya. Dari sudut pandang ini Pauline ini diperparah oleh kenyataan bahwa Injil ini menunjukkan kedekatannya tidak hanya untuk orang-orang Kristen Yahudi yang lama, tetapi juga menanggung kesamaan persepsi Muslim Yesus, anak Maria.

Penghasut telah menggelar kampanye benar-benar untuk meremehkan keaslian Injil ini, ini "p e r a n g - s a l i b"  dan diasumsikan ciri-ciri terobsesi putus asa. Serangan polemik, misalnya, dari Jan Slomps dan Christine Schirrmacher yang mengklaim bahwa teks  adalah disusun oleh seorang Yahudi abad ke-16 yang masuk Islam sebagai aksi balas dendam, telah diulang dalam stereotip terganggu sampai hari ini.  Meskipun Luigi Cirillo, Henry Corbin seorang dari mahasiswa, telah lama menunjukkan argumen ini tidak dapat dipertahankan, dan jelas melihat dalam pekerjaan di sini fragmen disajikan dari Injil Yahudi Kristen kuno.

Tampaknya ada motif tersembunyi untuk semua propaganda dilontarkan terhadap Injil Barnabas yang keras kepala menolak untuk menghasilkan suara argumen. Ini justru adalah sentimen yang orang bijak (3) dinyatakan setelah mengambil dari Seminari Teologi dari Universitas Freiburg salinan edisi pertama buku oleh Lonsdale dan Laura Ragg , 1907. Dia mengatakan pada kenyataan bahwa setelah berada dalam kepemilikan teolog selama hampir seratus tahun, halaman-halaman buku ini belum diiris terbuka dan ia berkomentar, "Mereka  takut  kebenaran!!!"

Kami berharap , karena itu, bahwa buku ini - edisi baru itu dijelaskan di bawah ini - pada akhirnya akan menikmati beredar luas di antara mereka yang dapat menghargai kebijaksanaan , mengagumi keindahan mengejutkan dan yang tidak takut kebenaran yang terkandung di dalamnya.



A NEW EDITION OF A REMARKABLE WORK :
Edisi indah Injil, termasuk pengenalan rinci tentang
warisan sangat istimewa dari Yesus ini, yang
baru-baru ini terdeteksi oleh para ahli ilmiah.
INJIL BARNABAS
Injil Benar Yesus, yang disebut Kristus, seorang nabi baru diutus oleh Allah kepada dunia : menurut deskripsi Barnabas Rasul-Nya.

_______________________________
(1) H. J. Schoeps: Das Judenchistentum. Untersuchungen über Gruppenbildungen und Parteikämpfe in der frühen Christenheit. Franckeverlag Bern 1964.
(2) The Gospel of Barnabas, trans. Lonsdale and Laura Ragg, [London, 1907] German edition: Das Barnabas Evangelium Wahres Evangelium Jesu, genannt Christus, von Gott der Welt gesandt gemäß dem Bericht des Barnabas, seines Apostels. Spohr Verlag Kandern 1994/2004, and for 2014 announced.
(3) This “wise man” no-one else has been than Sheikh Muhammad Nazim Adil Al Haqqani An-Naqshband from Cyprus, we met in Ramadan time in London about 20 years ago.
Mengapa Orang Kristen Takut Kesaksian Injil Barnabas Title : Mengapa Orang Kristen Takut Kesaksian Injil Barnabas
Description : Mengapa orang Kristen takut kesaksian Rasul begitu banyak? Alasannya adalah  : Jika benar,  apa yan...
Rating : 5


Artikel Terkait:

0 komentar:

Poskan Komentar

 

Rindu Tulisan Islam - All Right Reserved.