Senin, 29 Juli 2013

0 Era Zaman Kehidupan Tipuan Dajjal

Menurut Al-hadits, Nabi Muhammad SAW bersabda: “"Sejak Allah swt menciptakan Nabi Adam a.s. sampai ke hari kiamat nanti, tidak ada satu ujian pun yang lebih dahsyat daripada Dajjal"(HR.MUslim)

Dajal adalah kata Arab yang lazim digunakan untuk istilah "nabi palsu". Namun istilah Ad-Dajjal, merujuk pada sosok "Penyamar" atau "Pembohong" yang muncul menjelang kiamat. Istilahnya adalah Al-Masih Ad-Dajjal (Bahasa Arab untuk "Al Masih Palsu") adalah terjemahan dari istilah Syria Meshiha Deghala yang telah menjadi kosa kata umum dari Timur Tengah selama lebih dari 400 tahun sebelum Al-Quran diturunkan.

Secret Society atau Organisasi Rahasia ada banyak macamnya di dunia ini sejak zaman dahulu, zaman para nabi Allah Swt, hingga sekarang। Ada Organisasi Rahasia yang bersifat internal dan sama sekali tidak mengganggu komunitas lain, namun ada juga yang sebaliknya, secara ekstrem dan radikal berupaya menjadikan orang-orang di luar kelompok mereka sebagai “The His-Slaver” atau Kaum Budak bagi mereka.

Islam telah memberi pedoman kepada kita jika dunia ini merupakan palagan, medan pertempuran, antara pasukan tauhid dengan pasukan musyrik, antara pasukan Allah Swt melawan pasukan Dajjal. Sejak Nabi Adam Allaihi Salam diturunkan ke bumi, sejak itu pula iblis mengajak manusia kepada kesesatan dan menjauhi ketauhidan. Allah Swt menurunkan para nabi dan Rasul-Nya, juga memberi hidayah dan keistiqomahan pada mujahidin dan para penyeru ketauhidan, adalah semata-mata agar umat manusia tidak sedikit pun berpaling pada kaimat tauhid. Sebaliknya, iblis dan para pengikutnya pun membuat berbagai manuver, manipulasi, dan menyebar dusta serta fitnah, agar manusia sebanyak mungkin bisa disesatkan jalannya.

Rasulullah Saw telah bersabda jika di hari akhir nanti Dajjal akan hadir dengan tipu muslihat yang amat dahsyat sehingga banyak manusia yang kurang kuat iman dan akidahnya akan tertipu dan menyangka jika Dajal itu adalah Imam Mahdi, dan sebaliknya menganggap Imam Mahdi sebagai Dajjal. Naudzubillah min dzalik!

Secret Societies atau Organisasi Rahasia kebanyakan merupakan pasukannya Iblis, atau dalam khasanah Barat disebut sebagai pasukannya Lucifer. Jumlah pastinya tidak ada yang tahu. Namanya pun bisa berubah-ubah, bagaikan pakaian yang bisa dipakai atau dibuang atau pun disimpan untuk waktu tertentu, tergantung keperluannya. Namun bagi kita umat Muhammad Saw, sangat mudah mengenali mereka. Alat untuk mengidentifikasi mereka hanya satu: apakah mereka mengajarkan ketauhidan atau malah kemusyrikan. Itu saja.

The New World Order (NWO) hanyalah merupakan nama keren untuk menyebut Tata Dunia di bawah Hegemoni Zionis-Yahudi. Saat ini kita harus mengakui, pencapaian mereka untuk NWO nyaris final. Coba Anda sebutkan satu bidang kehidupan, misal politik, ekonomi, hiburan, media massa, atau militer, semuanya sudah berada di dalam genggaman jaringan Yahudi Internasional. Saat ini, tidak ada satu pun sisi kehidupan umat manusia yang bisa bebas dari pengaruh kaum penyembah Lucifer ini.

Terkait dengan cita-cita The New World Order, kelompok Luciferian memang mendirikan sebuah negara besar yang dipergunakan sebagai kapal induk bernama Amerika Serikat. Lambang negara AS dengan jelas dan tegas menorehkan tujuan mereka: Novus Ordo Seclorum. Yang berarti: Satu tatanan dunia baru yang sepenuhnya sekular. Jadi, satu tatatan dunia di mana agama hanya bersifat individu, semata-mat untuk keshalehan pribadi, dan sama sekali bukan sebagai landasan prinsip bagi penyelenggaraan suatu negara, bukan untuk menciptakan keshalehan sosial.

Indonesia, diakui atau tidak, tengah menuju cita-cita kaum Luciferian ini. Bagaimana bisa sebuah negeri Muslim terbesar dunia, umat Islamnya adem-ayem tatkala ikon pornografi Playboy bisa leluasa dijual di sini, tatkala kelompok (yang jelas) sesat dan menyesatkan seperti Ahmadiyah dengan si ghulam ahmad-nya masih bisa eksis hingga sekarang, tatkala orang-orang yang mengklaim dirinya sebagai garda terdepan dakwah malah bisa bersekutu dengan kaum liberalis dan kafirin yang jelas-jelas Allah Swt telah memerintahkan kita untuk menghancurkannya.

Kita, pemilik sah dari satu negeri Islam terbesar dunia ini, bisa-bisanya bersikap permisif dengan pengiriman salah seorang anak negerinya untuk mengikuti Miss Universe yang jelas-jelas mengumbar aurat bahkan di tonton jutaan mata kaum kafirin.

Saya yakin, ada banyak tokoh Islam di negeri ini yang masih lurus dan berani menentang semua itu. Tapi harus diakui, kekuatan Islam di lingkaran kekuasaan negara tidak ada. Nol besar. Bisa jadi banyak pejabat kita KTP-nya Islam, dari presiden hingga lurah, namun mereka tidak bersungguh-sungguh menjadikan perjuangan menegakkan kalimat tauhid sebagai sebuah tujuan utama, melainkan hanya sebagai senda-gurau atau alat manipulasi. Fakta yang terjadi adalah kekuatan kuantitatif umat Islam hanya sekadar dijadikan barang dagangan di pusat kekuasaan bagi segelintir oportunis dan badut politik. Tidak lebih.

Sederhananya, jika para tokoh Islam di akar rumput banyak yang bersungguh-sungguh menghidupi Islam, maka sebaliknya, banyak orang yang mengaku sebagai tokoh umat Islam yang ada di sekitar pusat kekuasaan bersungguh-sungguh hidup dari Islam. Yakni menjadikan Islam dan umat-Nya sebagai barang dagangan, sebagai sekadar alat tawar bagi kepentingan-kepentingan pribadi dan golongannya sendiri. Ayat-ayat Allah Swt pun dijadikan kedok atau tameng untuk mengelabui umat. Allah Swt di dalam kitab suci al-Qur’an telah menunjukkan jika orang-orang seperti ini adalah satu kaum yang telah menukar akherat dengan kelezatan dunia. Dan mereka sesungguhnya adalah orang-orang yang merugi.

Sejak berabad silam hingga sekarang, kelompok-kelompok rahasia Luciferian terus bekerja siang dan malam untuk menyesatkan umat manusia dan menyukseskan agenda The New World Order-nya. Beberapa di antaranya adalah Freemasonry, Rosikrusian, Golden Dawn, Round Table, Bildeberger, Bohemian Groove, Libertarian (di Indonesia, dulu dikenal sebagai Mafia Berkeley, sekarang berganti nama menjadi Neo-Liberal. Juga termasuk Islam Liberal), The Satanic Church, Theosofie (termasuk Kejawen), Zionis, dan sebagainya.

Mereka bergerak di berbagai bidang kehidupan. Tidak ada satu pun bidang kehidupan yang dilewatkan oleh mereka untuk mensukseskan misinya. Sebab itu, sebagai umat Islam kita wajib kembali kepada jalan para Nabi yani memperjuangkan ketauhidan. Agar kita tidak tertipu oleh kelompok orang yang suka memutar-mutar lidah membaca ayat-ayat Alah Swt, namun sesungguhnya bekerja untuk melayani kepentingan kaum Liberal dan Lucferian.


Pemahaman Dajjalisme

Dajjal itu sendiri memiliki arti sebagai Pendusta atau Penyamar. Dalam bahasa Arab, istilah “Dajjal” juga lazim digunakan untuk menamakan “nabi palsu” dan “Al-Masih Ad-Dajjal” lebih kurang “Imam Mahdi Palsu” atau dalam kamus Alkitab disebut sebagai “Mesias Palsu” atau “Anti Christ”.

Berbagai hadits menyebutkan jika salah satu kemampuan utama Dajjal adalah menipu manusia. Kelak, di hari kemunculannya, kehadiran Dajjal akan didukung oleh sistem Dajjalistis di mana umat manusia akan digiring dan ditipu mentah-mentah oleh jaringan pembuat opini publik yang menyebutkan Dajjal adalah Imam Mahdi atau Ratu Adil. Banyak media massa di berbagai negara—media cetak, radio, televisi, hingga internet—akan menyebut Dajjal sebagai Ratu Adil, yang akan membawa harapan akan perubahan yang lebih baik. Banyak umat manusia akan tertipu oleh media massa dunia ini dan menjadi pengikut atau pengagum Dajjal

Sebaliknya, Imam Mahdi yang asli, yang akan membawa perubahan yang hakiki, oleh media massa yang dikuasai sistem Dajjal akan dikampanyekan sebagai seorang pembohong, pendusta, bahkan harus diperangi.

Hanya umat Islam yang memegang tali Allah dengan kuat yang tidak akan tertipu oleh sistem Dajjalistis seperti ini. Sedangkan umat manusia, termasuk orang Islam, yang lebih menyukai dunia dengan segala kenikmatan dan kelezatannya, yang lebih gemar jalan-jalan ke mall ketimbang ke masjid, yang lebih gemar mengusap-usap mobil mewah ketimbang memilin tasbih, mereka semua akan menjadi pengikut Dajjal, bahkan jauh sebelum Dajjal itu sendiri akan muncul.

Bahkan beberapa di antaranya akan menjadi tim sukses Dajjal yang akan membelokkan hati dan akal manusia agar berpaling dari ajaran Islam yang benar, memalingkan manusia dari akherat, dan menjadikan dunia sebagai surga kehidupannya. Orang-orang seperti ini pandai sekali memutar-mutar lidah, mengutip berbagai dalil Qur’an dan hadits, bahkan lebih pandai ketimbang orang pada umumnya. Namun karena hatinya lebih condong pada dunia maka segala yang keluar dari mulut dan otaknya adalah dunia, dunia, dan dunia.

Fenomena ini sudah ada di depan mata kita sekarang di mana Islam dan umat-Nya dijadikan barang dagangan. Dengan berbagai dalih agama, mereka berupaya keras menghimpun orang dalam barisannya dan setelah itu dijadikan bargainning power (alat tawar) terhadap siapa pun yang dianggap mampu untuk memperkaya diri, keluarga, dan kelompoknya sendiri.

Kembalilah ke Islam. Islam dalam artian sesungguhnya. Bukan Islam yang dikerdilkan sekadar untuk memuaskan musuh-musuh politik. Bukan Islam yang dibonsai demi mencapai kuota kekuasaan. Bukan Islam yang mau tunduk pada kemungkaran yang ada di depan matanya. Jadilah pribadi yang lebih mencintai akherat ketimbang dunia. Jadilah pribadi yang berani mengatakan al-haq dan membongkar yang bathil, walau Anda nanti harus sendirian dan dicaci-maki teman-teman sendiri. Jadilah pribadi yang lebih mencintai orang-orang tertindas, kaum dhuafa, fukoro lan masakin, ketimbang berdekat-dekatan dan bermesra-mesraan dengan penguasa, koruptor, perampok uang umat, penipu, dan sebagainya. Jika Anda yakin berada dalam kebenaran, Anda tetap berada dalam jamaah Allah SWT, walau Anda sendirian! Allah SWT itu sendirian, dan kesendirian Allah SWT merupakan kekuatannya.


Solusi Saat ini

Menjadi kewajiban semua umat Islam-lah untuk menegakkan syariat Islam di mana pun berada. Ini fardhu ’ain. Namun jika para tokoh Islam yang ada di parlemen dan pemerintahan sekarang ini sudah alergi dengan penegakan syariat Islam, sudah malu dengan identitas keislamannya, dan sudah terlena dengan ideologi buatan manusia, maka tinggalkanlah mereka. Sekarang ini, belum ada satu pun partai politik yang berjuang dengan sungguh-sungguh untuk menegakkan syariat Islam di Indonesia. Sebab itu, tinggalkanlah mereka semua dan jangan ikut-ikutan permainan Dajjal yang sesungguhnya menipu tersebut.

Apa yang harus kita perbuat jika kenyataannya memang menyedihkan begitu?

Pertama, kita harus belajar dan mendalami Islam kepada guru atau ustadz yang benar. Bukan kepada guru yang belepotan lumpur politik, bukan kepada guru yang mengajak ngebom sana-ngebom sini, bukan kepada guru yang baru saja bertemu langsung bertanya pada kita, “Sudah berapa orang yang bisa kamu rekrut?”

Belajarlah kepada guru atau ustadz yang ketika pertama kali bertemu menanyakan sudahkah kita mengerjakan sholat tahajud, puasa Senin-Kamis, sholat Dhuha, atau sudahkah tambah hafalan kita. Insya Allah, ustadz yang demikian akan menuntun kita ke jalan yang benar.

Kedua, tingkatkanlah wawasan dan ilmu pengetahuan dengan banyak-banyak membaca buku. Tinggalkanlah atau sedikitkan waktumu untuk menonton teve, main Fesbuk, Twitter, Chatting, dan yang sebagainya. Termasuk menyedikitkan menghafal atau mendengarkan nasyid (apalagi nyanyian yang lain), karena ini pun tidak dianjurkan. Semua itu hanyalah pekerjaan membuang-buang waktu.

Hadirilah kajian-kajian agama dan keilmuan lainnya yang bisa meningkatkan ilmu dan wawasan kita dan tinggalkanlah majelis-majelis partai politik karena yang ini sama sekali tidak ada gunanya sekarang.

Ketiga, buatlah jaringan sosial dengan orang-orang alim, mereka yang saling nasehat-menasehati dalam Islam, dan saling menganjurkan untuk berbuat kebaikan.

Keempat, hidupkanlah Islam dan jangan sekali-kali hidup dengan menjual Islam. Janganlah jadi pedagang umat. Allah SWT Maha Tahu apa yang tengah kita lakukan. Banyak orang ber-KTP Islam sekarang ini yang menjual ayat-ayat Allah SWT dengan harga amat murah, ditukar dengan kelezatan kehidupan dunia yang fana. Sehingga tanpa risih sedikit pun mereka tega mempermainkan perintah Allah SWT dan mengatakan sesuatu tanpa ilmu yang haq. Islam sudah ketinggalan zaman-lah, jilbab hanya sekadar persoalan secarik kain-lah, dan sebagainya.

Kelima, jangan pernah merasa takut sedikit pun jika Anda sudah melakukan ini semua dan banyak orang menganggap kita aneh, bahkan menyatakan jika kita sendirian. Teruslah berjalan di atas rel Islam yang lurus, walau mungkin itu berarti kita sendirian. Ingat, Allah SWT itu pun sendirian, dan kesendirian Allah SWT itulah kekuatan-Nya. Jalan para Nabi adalah jalan sunyi yang penuh dengan onak dan duri. Semoga Allah SWT selalu memudahkan segala urusan kita semua dan membimbing hati kita agar selalu berada dalam jalan-Nya yang lurus. 

Wallahu’alam bishawab.
Era Zaman Kehidupan Tipuan Dajjal Title : Era Zaman Kehidupan Tipuan Dajjal
Description : Menurut Al-hadits, Nabi Muhammad SAW bersabda: “"Sejak Allah swt menciptakan Nabi Adam...
Rating : 5


Artikel Terkait:

0 komentar:

Poskan Komentar

 

Rindu Tulisan Islam - All Right Reserved.